Jenis-jenis pengobatan untuk penyakit jantung koroner

Pengobatan untuk penyakit jantung koroner (PJK) biasanya sama untuk pria dan wanita. Berikut ini adalah jenis-jenis pengobatan untuk penyakit jantung koroner yang bisa di lakukan dengan cara mengubah gaya hidup, konsumsi obat-obatan, prosedur medis dan bedah, dan rehabilitasi jantung (rehabilitasi).
Jenis-jenis pengobatan untuk penyakit jantung koroner

Tujuan pengobatan penyakit jantung koroner adalah untuk: Meredakan gejala, Mengurangi faktor risiko dalam upaya untuk memperlambat, menghentikan, atau membalikkan penumpukan plak. Menurunkan risiko pembekuan darah membentuk. (Gumpalan darah dapat menyebabkan serangan jantung.) Memperluas atau memotong plak-tersumbat koroner (jantung) arteri. Mencegah komplikasi PJK.

1.Mengubah gaya hidup

Membuat perubahan gaya hidup dapat membantu mencegah atau mengobati penyakit jantung koroner. Perubahan ini mungkin satu-satunya pengobatan yang membutuhkan proses lumayan lama sepert: berhenti Merokok.

Jika Anda merokok atau menggunakan tembakau, cobalah untuk berhenti. Merokok dapat meningkatkan risiko PJK dan serangan jantung dan memperburuk faktor risiko PJK lainnya. Bicarakan dengan dokter tentang program dan produk yang dapat membantu Anda berhenti merokok dan cobalah untuk menghindari asap rokok.Jika Anda merasa sulit untuk berhenti merokok, pertimbangkan untuk bergabung dengan kelompok pendukung seperti rumah sakit, tempat kerja, dan kelompok masyarakat yang menawarkan terapi untuk membantu orang berhenti merokok.

Diet Sehat

Diet sehat adalah bagian penting dari gaya hidup sehat. Diet sehat mencakup berbagai hal seperti makan sayuran dan buah-buahan. Makanan ini bisa berbentuk segar, kalengan, beku, atau kering. Aturan yang baik adalah mencoba untuk mengisi setengah dari piring Anda dengan sayuran dan buah-buahan.

Diet sehat juga termasuk biji-bijian, produk bebas lemak atau susu rendah lemak, dan makanan berprotein, seperti daging tanpa lemak, unggas tanpa kulit, seafood, produk kedelai olahan, kacang-kacangan, biji-bijian, kacang-kacangan, dan kacang polong.

Memilih dan menyiapkan makanan dengan sedikit natrium (garam). Terlalu banyak garam dapat meningkatkan risiko tekanan darah tinggi. Studi menunjukkan bahwa mengikuti Dietary Approaches to Stop Hypertension (DASH) makan dapat menurunkan tekanan darah.

Cobalah untuk menghindari makanan dan minuman yang tinggi gula seperti soda dan membatasi jumlah lemak padat dan biji-bijian olahan yang Anda makan. Lemak padat atau lemak jenuh dan asam lemak trans. Biji-bijian olahan berasal dari pengolahan biji-bijian, yang mengakibatkan hilangnya nutrisi (seperti serat makanan).

Penelitian menunjukkan bahwa secara teratur minum sedikit sampai sedang jumlah alkohol dapat menurunkan risiko PJK. namun Perempuan di anjurkan tidak lebih dari setengah gelas minum alkohol dalam sehari. Satu gelas sehari dapat menurunkan risiko PJK Anda dengan meningkatkan kadar kolesterol HDL Anda. Salah satu minuman segelas anggur, bir, atau sejumlah kecil minuman keras.

Jika Anda tidak minum, ini bukan merupakan rekomendasi untuk mulai menggunakan alkohol. Juga, Anda tidak harus minum jika Anda sedang hamil, atau Anda berencana untuk hamil, atau jika Anda memiliki kondisi kesehatan lain yang bisa membuat kondisi terganggu karena minum alkohol.

Terlalu banyak alkohol dapat menyebabkan naiknya berat badan dan meningkatkan tekanan darah dan tingkat trigliserida Pada wanita, bahkan satu gelas sehari dapat meningkatkan risiko beberapa jenis kanker.

Jadikan fisik lebih Aktif

Aktivitas fisik secara teratur dapat menurunkan banyak faktor risiko PJK, termasuk kolesterol tinggi LDL, tekanan darah tinggi, dan kelebihan berat badan. Aktivitas fisik juga dapat menurunkan resiko diabetes dan meningkatkan kadar kolesterol HDL Anda. (Kolesterol HDL membantu menghilangkan kolesterol dari arteri Anda.)

Menjaga Berat Badan yang Sehat

Kegemukan dan obesitas merupakan faktor risiko untuk penyakit jantung koroner. Jika Anda kelebihan berat badan atau obesitas, cobalah untuk menurunkan berat badan. Kurangi asupan kalori Anda dan melakukan lebih banyak aktivitas fisik. Makan porsi kecil dan memilih makanan berkalori rendah.

Sebuah BMI kurang dari 25 dan lingkar pinggang 35 inci atau kurang adalah tujuan untuk mencegah dan mengobati penyakit jantung koroner. BMI mengukur berat badan Anda dalam kaitannya dengan tinggi badan Anda dan memberikan perkiraan total lemak tubuh Anda. Anda dapat menggunakan NHLBI online BMI kalkulator untuk mengetahui BMI Anda, atau dokter Anda dapat membantu Anda.

Untuk mengukur pinggang Anda, berdiri dan menempatkan pita pengukur di sekitar area perut tengah Anda, tepat di atas tulang pinggul. Mengukur pinggang setelah Anda bernapas keluar. Pastikan situasi tersebut nyaman, tetapi tidak memeras daging.

Stres dan Depresi

Penelitian menunjukkan bahwa semakin kesal atau marah bisa memicu serangan jantung Juga, beberapa cara orang mengatasi stres seperti minum, merokok, atau makan berlebihan-tidak malah tidak membuat jantung menjadi sehat. Belajar bagaimana cara mengatasi stres yakni dengan bersantai, dan mengatasi masalah dapat meningkatkan kesehatan emosional dan fisik Anda.

Setelah orang-orang yang mendukung dalam hidup Anda dengan siapa Anda dapat berbagi perasaan Anda atau masalah dapat membantu menghilangkan stres. Terapi aktivitas, yoga, dan relaksasi fisik juga dapat membantu menghilangkan stres. Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk mengambil bagian dalam program manajemen stres.

Depresi dapat dua atau tiga risiko untuk PJK. Depresi juga membuat sulit untuk mempertahankan gaya hidup sehat dan mengganggu kinerja jantung.

Bicarakan dengan dokter Anda jika Anda memiliki gejala depresi, seperti merasa putus asa atau tidak mengambil minat dalam kegiatan sehari-hari. Ia mungkin akan merekomendasikan konseling atau resep obat-obatan untuk membantu Anda mengelola kondisi tersebut.

2.obat-obatan

Anda mungkin perlu obat-obatan untuk mengobati penyakit jantung koroner jika perubahan gaya hidup tidak cukup. Obat-obatan dapat membantu:

Mengurangi beban kerja jantung Anda dan mengurangi gejala PJK
Mengurangi kesempatan Anda terkena serangan jantung atau kematian mendadak
Menurunkan kolesterol LDL Anda, tekanan darah, dan faktor risiko PJK lainnya
Mencegah penggumpalan darah
Mencegah atau menunda kebutuhan untuk prosedur atau operasi, seperti angioplasty (AN-jee-oh-Plas-tee) atau bypass arteri koroner grafting (CABG)
Wanita yang memiliki penyakit mikrovaskuler koroner dan anemia dapat mengambil manfaat dari minum obat untuk mengobati anemia.

Wanita yang memiliki sindrom patah hati juga mungkin perlu obat-obatan. Dokter mungkin meresepkan obat untuk menghilangkan penumpukan cairan, mengobati masalah tekanan darah, mencegah penggumpalan darah, dan mengelola hormon stres. Kebanyakan orang yang telah melanggar sindrom jantung membuat pemulihan penuh dalam beberapa minggu.

Ambil semua obat-obatan yang diresepkan. Jika Anda memiliki efek samping atau masalah lain yang berkaitan dengan obat-obatan, beritahu dokter Anda. Dia mungkin dapat memberikan pilihan lain.

Menopause Terapi Hormon

Studi terbaru menunjukkan bahwa terapi hormon menopause (MHT) tidak mencegah PJK. Beberapa penelitian bahkan menunjukkan bahwa MHT meningkatkan risiko wanita untuk PJK, stroke, dan kanker payudara. Namun penelitian ini diuji MHT pada wanita yang telah menopause setidaknya beberapa tahun. Selama waktu itu, mereka bisa telah mengembangkan PJK.

Penelitian ini sedang berlangsung untuk melihat apakah MHT membantu mencegah penyakit jantung koroner ketika diambil tepat ketika menopause dimulai. Sementara pertanyaan tetap, temuan saat ini menunjukkan MHT tidak secara rutin digunakan untuk mencegah atau mengobati penyakit jantung koroner. Tanyakan kepada dokter Anda tentang cara-cara lain untuk mencegah atau mengobati penyakit jantung koroner, termasuk perubahan gaya hidup dan obat-obatan.

3.Prosedur dan Bedah

Anda mungkin perlu prosedur atau operasi untuk mengobati penyakit jantung koroner. Kedua angioplasty dan CABG digunakan sebagai pengobatan. Anda dan dokter Anda dapat mendiskusikan pengobatan yang tepat untuk Anda.

Intervensi Koroner Perkutan

Intervensi perkutan koroner (PCI), umumnya dikenal sebagai angioplasty (AN-jee-oh-Plas-tee), adalah prosedur non-bedah yang terbuka diblokir atau menyempit arteri koroner.

Sebuah benda tipis, tabung fleksibel dengan balon atau perangkat lain pada akhirnya adalah berulir melalui pembuluh darah ke arteri koroner yang menyempit atau tersumbat. Balon yang meningkat untuk kompres plak di dinding arteri. Ini mengembalikan aliran darah melalui arteri.

PCI dapat meningkatkan aliran darah ke jantung Anda dan mengurangi rasa sakit di dada. Sebuah tabung kecil jala disebut stent biasanya ditempatkan di arteri untuk membantu tetap terbuka setelah prosedur di lakukan.

4.Arteri Koroner Bypass Grafting

CABG merupakan jenis operasi. Selama CABG, ahli bedah menghapus arteri atau vena dari daerah lain dalam tubuh Anda dan menggunakannya untuk memotong (yaitu, pergi sekitar area yang menyempit atau tersumbat arteri koroner). CABG dapat meningkatkan aliran darah ke jantung, mengurangi rasa sakit di dada, dan kemungkinan besar dapat mencegah serangan jantung.

5.Rehabilitasi jantung

Dokter mungkin meresepkan rehabilitasi jantung untuk angina atau setelah angioplasti, CABG, atau serangan jantung. Hampir semua orang yang memiliki penyakit jantung koroner bisa mendapatkan keuntungan dari rehabilitasi jantung.

Rehabilitasi jantung adalah program yang diawasi secara medis yang dapat meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan orang-orang yang memiliki masalah jantung. Tim rehabilitasi jantung meliputi dokter, perawat, spesialis olahraga, terapis fisik dan pekerjaan, ahli gizi atau ahli gizi, psikolog dan atau spesialis kesehatan mental lainnya.

Baca juga: Cara mengenal gejala penyakit stroke dengan benar

Salah satu dari sekian jenis-jenis pengobatan untuk penyakit jantung koroner di atas kemungkinan bisa menjadi solusi terbaik buat anda, semoga informasi ini dapat memberi manfaat buat anda terimakasih.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Jenis-jenis pengobatan untuk penyakit jantung koroner"

Post a comment