Mengenal gejala penyakit stroke dengan benar

Mengenal gejala penyakit stroke dengan benar-Stroke adalah keadaan darurat medis di mana menurut pandangan ilmu kedokteran stroke merupakan penyakit berbahaya yang memerlukan penanganan serius. Stroke bisa terjadi karena aliran darah ke otak berhenti. Dalam beberapa menit, sel-sel otak mulai mati.
Mengenal gejala penyakit stroke dengan benar

Ada dua jenis stroke yang lebih umum terjadi yakni jenis (stroke iskemik), yang disebabkan oleh gumpalan darah yang menghalangi atau colokan pembuluh darah di otak. Kemudian Jenis (stroke hemoragik), yang disebabkan oleh pembuluh darah yang pecah dan berdarah ke dalam otak. "Mini-stroke" atau serangan iskemik transien (TIA), terjadi ketika pasokan darah ke otak terganggu.

Transient ischemic attack (TIA) adalah stroke yang datang dan pergi dengan cepat. Hal ini terjadi ketika pasokan darah ke bagian otak berhenti sebentar. Gejala TIA seperti gejala stroke lainnya, namun tidak bertahan lama dan terjadi secara tiba-tiba.

Gejala TIA

  • Mati rasa atau kelemahan, terutama pada satu sisi tubuh
  • Kebingungan atau kesulitan berbicara atau memahami pembicaraan
  • Kesulitan melihat pada satu atau kedua mata
  • Kehilangan keseimbangan atau koordinasi
Kebanyakan gejala TIA menghilang dalam waktu satu jam, meskipun gejala tersebut dapat berlangsung hingga 24 jam. Karena kamu tidak bisa mengatakan jika gejala-gejala ini dari TIA atau stroke, kamu harus mengambil tindakan dan melakukan pemeriksaan ke rumah sakit dengan cepat.

TIA merupakan tanda peringatan untuk stroke. Minum obat, seperti pengencer darah, dapat mengurangi risiko stroke. Dokter Anda mungkin juga merekomendasikan operas

Biasanya jika kamu terluka, tubuh membentuk gumpalan darah untuk menghentikan pendarahan. Beberapa orang terlalu banyak gumpalan atau bekuan darah mereka normal. Banyak kondisi dapat menyebabkan darah untuk membeku terlalu banyak atau mencegah gumpalan darah dari melarutkan dengan benar.

Faktor risiko pembekuan darah yang berlebihan termasuk

  • Kelainan genetik tertentu
  • aterosklerosis
  • Kencing Manis
  • fibrilasi atrium
  • Kegemukan, obesitas, dan sindrom metabolik
  • beberapa obat-obatan
  • merokok

Gumpalan darah dapat terbentuk, atau berjalan ke pembuluh darah di otak, jantung, ginjal, paru-paru, dan anggota badan. Sebuah bekuan di pembuluh darah jauh di dalam anggota badan yang disebut deep vein thrombosis (DVT). DVT biasanya mempengaruhi pembuluh darah dalam kaki.

Jika gumpalan darah di vena dalam terlepas dan melalui aliran darah ke aliran darah paru-paru dan blok, kondisi ini disebut emboli paru. Komplikasi lain bekuan darah termasuk stroke, serangan jantung, masalah ginjal dan gagal ginjal, dan masalah yang berhubungan dengan kehamilan. Pengobatan untuk pembekuan darah termasuk pengencer darah dan obat-obatan lainnya.

Mengenali gejala penyakit strokstroke
Berikut ini beberapa gejala yang akan dan biasa di alami oleh penderita stroke di antaranya:

1.Mati rasa tiba-tiba atau kelemahan pada wajah, lengan atau kaki (terutama pada satu sisi tubuh)
2.Kebingungan tiba-tiba, kesulitan berbicara atau memahami pembicaraan
3.Masalah tiba-tiba melihat pada satu atau kedua mata
4.Tiba-tiba kesulitan berjalan, pusing, kehilangan keseimbangan atau koordinasi
5.Sakit kepala parah tiba-tiba tanpa diketahui penyebab

Jika kamu memiliki gejala-gejala tersebut, kamu harus pergi ke rumah sakit dengan cepat untuk memulai perawatan. Terapi stroke akut mencoba untuk menghentikan stroke ketika sedang terjadi dengan cepat melarutkan bekuan darah atau dengan menghentikan pendarahan.

Jika kamu memiliki  jenis jantung atau pembuluh darah, serta aliran darah yang buruk ke otak, konsultasikan secepatnya kepada dokter mungkin menyarankan kamu untuk mengambil pengencer darah. Pengencer darah mengurangi risiko serangan jantung dan stroke dengan mengurangi pembentukan bekuan darah dalam arteri dan vena. Kamu juga dapat mengambil pengencer darah jika kamu memilikinya.

Irama jantung abnormal yang disebut atrial fibrillation
Operasi katup jantung
Cacat jantung bawaan

Ada dua jenis utama dari pengencer darah. Antikoagulan, seperti heparin atau warfarin (Coumadin) Bekerja pada reaksi kimia dalam tubuh  untuk memperpanjang waktu yang dibutuhkan untuk membentuk bekuan darah. Obat antiplatelet, seperti aspirin, mencegah sel-sel darah yang disebut platelet dari penggumpalan bersama-sama untuk membentuk bekuan.

Ketika kamu mengambil pengencer darah, harus mengikuti petunjuk dengan hati-hati. Pastikan bahwa penyedia layanan kesehatan mu tahu semua obat-obatan dan suplemen yang kamu gunakan.

Pengobatan strok

Rehabilitasi pasca stroke membantu pasien mengatasi cacat yang dihasilkan dari kerusakan stroke. Terapi obat dengan pengencer darah adalah pengobatan yang paling umum untuk penyakit stroke.
Stroke dapat menyebabkan kerusakan permanen otak dan dapat menyebabkan lima jenis cacat:

  • Kelumpuhan atau masalah pengendalian gerakan
  • Nyeri dan masalah lain dengan indra
  • Masalah menggunakan atau memahami bahasa
  • Masalah dengan pemikiran dan memori
  • gangguan emosi

Rehabilitasi stroke melibatkan berbagai jenis tenaga kesehatan. Tujuannya adalah untuk membantu korban menjadi sebagai independen mungkin dan memiliki kualitas terbaik dari kehidupan.

Dengan mengenal gejala penyakit strok dengan benar kamu bisa mengantisipasi timbulnya penyakit tersebut. Melakukan gaya hidup sehat dan pola makan sehat bisa mencegah dan meminimalisir timbulnya penyebab penyakit strok.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Mengenal gejala penyakit stroke dengan benar"

Post a comment